Cerita Humor Lucu

Kumpulan cerita humor dan cerita lucu

Browsing Posts tagged mama

Kisah ini berawal dari suara ribut tetangga kostku. Ternyata ada dua anak kecil bertengkar mengenai ayah siapa yang lebih hebat kayaknya sih masih sedikit berhubungan dengan cerita paling berani kemaren.

Anaknya Ariel: “Papaku lebih hebat daripada papamu”

Anaknya Solmed: “Kalo gitu, mamaku lebih hebat daripada mamamu”

Anaknya Ariel mengingat-ingat: “rasanya kamu benar, papaku selalu bilang begitu.”

Pacaran asik – Suatu hari ahong yang baru berusia 6 tahun bertanya sama mamanya : “ma, pacaran itu apa sih?”

Bingung gimana jelasinnya, si mama pun bilang: “kalo emang mau tau pacaran itu apa, tar sore lu ngumpet aja dibalik gorden di ruang tamu karena hari ini kebetulan hari sabtu dan si cece lu si mei-mei pasti diapelin si abeng. Jadi lu bisa tau pacaran itu apa”

Si ahong pun ngumpet di belakang Gorden di ruang tamu tanpa diketahui si Mei-mei dan si abeng pacarnya. Si abeng pun datang dan mulai ngobrol di ruang tamu: “papa mama ada yah?” tanya si abeng. “Lagi pergi kondangan malam ini”, jawab si Mei-mei. “Nah asik donk kita bisa bebas”,  kata si abeng dalam hati.

Merasa aman cuma berdua di rumah, si abeng pun ngapel habis-habisan sampai malam dan dia pamit pulang sebelum mama papa si Mei-mei pulang.

Keesokan harinya si ahong ngampirin mamanya dan bilang bahwa dia sudah tau pacaran itu apa. Si ahong lalu menjelaskan: “Tadi malma cece mei-mei duduk berdua ma ko abeng di bangku, ga lama bis ngobrol mereka nempelin bibirnya dan kemudian ko abeng matanya melotot dan melihat muka cece mei-mei merah.

Lalu memeriksa jantung cece mei-mei, tapi karena ga tau letak jantungnya dimana, tangan ko abeng terus bergerak kekanan dan kiri. Ga lama kemudian ko abeng gelisah karena ada sesuatu di celananya dan memang benar pas buka resleting celana ternyata ada belut keluar dari dalam celana ko abeng.

Merasa kasihan cece mei-mei berusaha menangkap belut tersebut dan mencoba membunuhnya dengan meremas-remas belut yang ada dalam celana ko abeng. Karena belut itu ga mati-mati walaupun diremas-remas lalu belut itu dimakan ma cece mei-mei dan ko abeng pun meringis kesakitan karena ternyata belut itu masih hidup. Karena merasa kasihan ma ko abeng,  cece mei-mei segera melepas semua celananya dan menduduki belut tersebut biar mati.

Tapi ternyata belut itu memang kuat ampe diduduki berkali-kali masih juga hidup. Sementara ko abeng merintih kesakitan karena belutnya blom mati juga. Akhirnya belut itu muntah dan mati. Ko abeng pun meringis senang karena belut itu dah mati,” jelas si ahong.

Mendengar cerita si ahong tersebut, sang Ibu spontan jatuh pingsan.